Ngeces Alert! Nasi Padang Yang Enak Itu ...

Setelah menikah ini, Saya jadi ngerasa kalau dulu di waktu kecil makanan engga terlalu beragam. Mungkin wajar, karena selera anak disponsorin sama selera orang tuanya. Kalau diingat-ingat, makanan yang jadi kegemaran waktu itu adalah ayam goreng pake sambal ABC (boleh sebut merk lah ya ๐Ÿ˜›  Terus kalau jajanan, ayah ibu sering beli ayam goreng "Si Enci!" begitu kami memanggilnya. Ayamnya enak banget, ayam kampung berkeremes. itu pertama kali kayanya ngerasain keremesan hahaha Trus di situ dijual juga pisang molen. Pokoknya mewah banget dulu kalau jajan di situ.

Apa lagi ya, menu ikan? hampir jarang banget! Kalaupun ada ikannya air tawar macam ikan mas dan gurame. Digoreng juga plus lalap sambel (maklum orang sunda ...)

tips goreng ikan biar minyak ga muncrat adalah diolesi seluruh permukaan ikan dengan tepung terigu
(sumber: dapurkobe.co.id)

Yang namanya makanan padang, tetap ga jauh-jauh dari ayam. Ayam pop dan goreng padang. Lebih lain dikit dendeng balado atau paru goreng. Ga jauh-jauh dari menu gorengan, kan? Tipikal orang Sunda bukan, sih?

Lalu setelah menikah, dapatlah suami orang Jawa yang besar di Sumatera. Yang namanya lidah Jawa Timur dipadukan dengan lidah Sumatera Selatan dan Riau. Bumbu-bumbu lebih berani dan lekoh di lidah. Pertama kali juga ngeh, "oh, ini toh yang namanya petis!" wakaka Pernah coba juga di olahan kupat tahu Bandung. Suka ... enak ... cocok di lidah!

Jika ingin mengaet hati suami, maka masak masakan ibunya. Wajar dong! Sejak kecil beliau ini makan masakan Ibu. Jadi, mau bilang makanan A, B, atau C enak, tentu masakan ibunya lebih enak. Kecuali kalau sang ibu engga bisa masak sama sekali. Alhasil jadi tahu cara masak soto lamongan, rujak cingur, sampai tahu campur. Bahkan menu lebarannya aja jadi tahu loh, meski belum pernah masak sampai banyak habiskan lebaran udah siap di rumah eyangnya anak-anak #toyormenantumalas

hasil karya yang berupa makanan mewah di luar Indonesia hehehe (dok. pribadi)

Yang lucunya, tidak hanya masakan, tapi juga cara makan yang jadi punya pengetahuan baru. Salah satunya makan nasi padang! Seumur-umur kalau beli masakan padang itu cuma beli lauknya aja. Alasannya ada nasi di rumah hahaha Tapi ternyata ada yang menarik dari nasi bungkus padang. Apakah itu?

Semua kuah yang disiramkan ke nasi bungkus akan meresap dalam perjalanan pulang sampai siap disantap. Rasanya emang beda! Itu kenapa masakan padang selalunya banyak kuah nan lekoh (sampai berminyak karena tumisan bumbu). Begitu si nasi dibuka, semua bumbu, lauk dan sayur jadi satu dan rasanya malah jadi lebih nikmat! Meski mugkin lauknya hanya telur goreng padang tapi dengan kuah jadi ada rasa daging dan gulai dalam nasi bungkus (hati-hati kalau ngebayangin jadi ngeces!)

baru gambar aja, Rendang udah bikin ngeces (sumber foto: tripadvisor.com)


Nah, entah kenapa, mungkin karena lagi lapar banget. Dan juga ngeliat aktifitas berat Kami sekeluarga yang lagi pindahan, jadilah kepikiran menyarankan beli nasi padang untuk makan siang. Bapak sih, nolak! (tumben hehehe) Akhirnya Kami memang pilih menu lain. Tapi di jalan lewatlah restoran nasi kapau. Ehm, dasarnya insting nulis langsung klik. Beda ya Nasi Padang dan Nasi Kapau. Hati bersorak deh, dapat tema buat nulis ๐Ÿ˜€

baca disini Nasi Padang Versus Nasi Kapau, Siapa Yang Menang?

Memang pulang kampung itu sangat dekat dengan makanan enak. Beda dengan keadaan Kami dulu yang apa-apa haruslah Ibu masak dahulu. Segala dimasak sendiri, makan sendiri dan enak sendiri juga hihihi

bekal Bapak dahulu, sederhana banget! Ayam tepung, bala-bala dan tumis kale. (dok. pribadi)